DetikForum

DetikForum (http://forum.detik.com/index.php)
-   Sosial Budaya (http://forum.detik.com/forumdisplay.php?f=52)
-   -   Berhasilkah Kartini Mencapai Kemajuan Perempuan? (http://forum.detik.com/showthread.php?t=1701792)

dawetayu 21st April 2018 15:47

Berhasilkah Kartini Mencapai Kemajuan Perempuan?
 
Nemu artikel, cocok buat bahan diskusi Kartini..

Sekedar buat bacaan ringan aja..

Quote:

'Habis Gelap Terbitlah Terang' menjadi pijakan kuat dalam pendakian wanita di tebing patriarki. Sebuah revolusi mental, dari keterbelakangan menuju kekayaan pola pikir. Karena keterbelakangan, termasuk pendidikan, sangat berpengaruh bagaimana sebuah masyarakat terbentuk. Dan Kartini bisa melihat permasalahan ini.

Kartini layak mendapat gelar pahlawan, dengan pena sebagai persenjataannya. Dari pemikirannya yang terdidik, kehidupan perempuan berubah dengan signifikan. Memang, siapa pun bisa memiliki pencapaian ini. Tapi dari guratan Kartini lah semuanya bermula.

Kartini adalah sosok yang progresif. Pemikirannya berkembang dari idealis menjadi toleran. Dari gadis pemarah menjadi wanita yang ngemong.

Status pernikahannya dengan pria yang pernah punya tiga istri dilihat oleh sebagian sebagai kekontrasan dari perjuangannya. Perjuangan besar Kartini adalah kebebasan, otonomi dan hukum yang adil untuk perempuan. Salah satu contohnya, Kartini ingin perempuan di Jawa tidak lagi harus dipingit lalu hanya menunggu dinikahi.

Tapi, seiring kondisi kehidupannya berubah dalam waktu yang terbilang singkat, Kartini memutuskan untuk melakukan kebalikan dari apa yang Ia perjuangkan.

Ia menanggalkan cita-citanya menjadi guru dan menikah dengan pria yang dijodohkan untuknya.

Kontras.

Tapi menurut penulis, justru ini adalah semangat feminisme yang sebenarnya. Pada intinya, Kartini BISA memilih untuk mengorbankan impiannya, dan menikahi pria yang bisa mendukungnya untuk membuat sekolah bagi para perempuan.

Sekali lagi, Kartini TETAP BISA memilih. Dan bagi penulis, itu termasuk dalam nilai kebebasan yang dirinya perjuangkan di setiap goresan tinta pada suratnya.

You can't make everyone happy, though.

Sebagian feminis melihat ini sebagai kelemahan. Karena bagi sebagian ini, patriarki adalah musuh utama perjuangan mereka. Pria dengan arogansinya perlu digetok kepalanya biar cepat sadar. Karena sangat sulit untuk menghilangkan kultur pemerkosan atau kekerasan seksual dari pria.

Mereka lelah harus selalu mengayomi pria. Mereka lelah harus jadi kambing hitam. Mereka lelah dilabeli "Kalo cewek tuh harus gini gitu!" Mereka lelah harus berpikir ribuan kali untuk pakai baju seperti apa, karena bingung pakaian apa yang tidak merangsang birahi pria. Mereka lelah harus terus waspada jalan kaki di publik. Mereka lelah cuma disuruh diam ketika pria tidak suka dengan masukan mereka. Mereka lelah dibilang paranoid. Mereka lelah dibilang lebay!

Ya, para perempuan ini sangat marah.

Menyikapi persoalan ini, penulis hanya memiliki dua pedoman:

Satu, Pada dasarnya lelaki itu brengsek, dan
Dua, Wanita hanya ingin dimengerti.

Ketika seorang perempuan bersikap seperti antipati terhadap kaum pria. Itu bukan karena ia sombong atau sok cantik (seperti yang para pria katakan), atau merasa lebih hebat dari pria. Pria dengan arogansinya, sangat mudah untuk merendahkan martabat perempuan.

"Yaelah neng, sombong amat digodain doang. Diapa-apain juga kagak."
"Ih, cantik-cantik belagu. Entar cantiknya ilang loo.."
"Aaaa.. jelek aja sombong lu gak mau digodain.." (combo hit)

Pernyataan itu muncul karena sifat egois pria yang tidak mau kalah derajatnya. Pantang seorang pria direndahkan oleh wanita, padahal dia sendiri yang merendahkan dirinya karena sudah menggoda perempuan tersebut, karena gagal.
Lalu, pria berharap semua perempuan harus mau takluk, bagaimana pun caranya?

Itu adalah keterbelakangan dan permasalahan besar, bahkan sangat membahayakan.

Jangan sebut lebay!

Karena inilah kenyataannya, yang ingin perempuan sampaikan kepada pria: Mereka hanya ingin dipahami kalau mereka takut hidup di dunia patriarki. Mereka sadar, mereka akan selalu jadi korban dan kambing hitam.

Jika diperkosa, perempuan juga pasti disalahkan karena pakaiannya. Jika ada kasus perselingkuhan, perempuan lah yang disalahkan karena menggoda laki orang. Masih di kasus yang sama, pria dengan mudah bilang, istrinya sudah tidak menarik lagi, makanya ia cari ketertarikan di wanita lain yang lebih menarik.

Mendapat perlakuan yang buruk terus-menerus akan menimbulkan trauma, sehingga melahirkan antisipasi dalam diri si perempuan. Dan seringnya, para pria tidak suka sikap tak acuh perempuan.

"Pokoknya, si cewek harus mau sama gue"

Wajar, muncul istilah 'Angry Feminists', mereka adalah perempuan yang sudah bingung harus melakukan apa agar dirinya bisa layak hidup seperti manusia pada umumnya, tanpa perlu was was akan ancaman pria. Sehingga mereka hanya bisa marah dengan aturan-aturan yang didominasi pria ini. Undang-undang, verbal, maupun kultural.

Pria pada dasarnya brengsek adalah mutlak, tapi ada ukuran kebrengsekannya.

Sedikit bersyukur masih eksis para pria yang sadar akan permasalahan wanita, tapi pun masih banyak yang belum paham benar. Seringnya terlambat. Beberapa baru sadar setelah melihat sendiri kesengsaraan seorang wanita, yang terjadi di depan mata mereka.
Bukankah lebih baik, para pria ini mau memahami keputusan-keputusan wanita, yang mungkin kesannya aneh, ketimbang harus terjadi dulu kemalangan?

Ada lagi pria-pria yang seolah turut memperjuangkan feminisme, tapi justru menggunakan kesempatan ini untuk mendapatkan atensi para perempuan. Mereka disebut brocialist.

Siapa bilang perempuan selalu benar?

Mereka cantik, digoda. Mereka jelek, dihina.

Mereka pintar, dijegal. Mereka bodoh, dibudaki.

Mereka kaya, disindir. Mereka miskin, jadi *******.

Dan semua itu label yang datang dari pria. Mirisnya, lebih banyak lagi kaum perempuan yang sudah terlalu didoktrin kultur patriarki, dan ikut-ikutan menghakimi.

Kenapa bisa begitu?

Kurangnya pendidikan? Tidak, banyak akademisi dan peneliti perempuan sekarang.
Kurangnya kesempatan untuk perempuan berkarya? Enggak, bahkan Indonesia sudah punya presiden perempuan pertamanya.
Lalu apa dong? Seharusnya sebagian besar tujuan Kartini memajukan perempuan tercapai kan?

Betul...
Tapi selama kultur patriarki masih mendominasi, menghakimi, menentukan bagaimana pria dan wanita harus hidup, selama itu juga perempuan dilihat lebih rendah, tidak signifikan di mata orang-orang. Dan selamanya berjalan di belakang bayang-bayang pria.
Kreditnya buat si penulis..

~Karena wanita ingin dimengerti

Ada band beneran paham gak tuh yak? :D
Rada susah-susah-ribet-tapi-bukan-mustahil untuk bisa paham pemikiran wanita.
It's a fact..

Pernah dapet mata kuliah, pemikiran politik perempuan.. masuk ranah kontemporer.

Pertama kalinya aku menemukan dosen yang ngomong "Emang kalo punya anak harus nikah sama pria..?"
Lalu salah satu mahasiswanya, lelaki, merespon..

"Karena dari saya yang normal (orientasi seks), percaya, harus ada intercourse antara pria dan wanita. Pria membuahi wanita, jadilah insan manusia"

Si dosen balik merespon, "Define, what is normal..?"

Dari situ diskusinya jadi alot, satu tampaknya pro LGBT, satu lagi loyal dengan sistem patriarki.

"Perempuan bisa kok hidup tanpa lakik!" Iya mbak, tapi nantinya berlanjut ke, "Lalu kenapa ada dua gender, kalo salah satu klaim bisa hidup tanpa yang satunya"

Psikis pria dan wanita memang jelas berbeda, lalu, satu-satunya jalan, apakah cukup dengan wanita hanya ingin dimengerti? Pria juga butuh toh?
Emansipasi yang aku percaya adalah bagaimana perempuan bisa punya pilihan hak dan kontribusi yang sama dengan pria, tapi tanpa membuat salah satu menjadi lebih superior dari yang lain.

Mengutip artikel di atas, sudah tercapaikah cita-cita Kartini untuk kemajuan perempuan, khususnya di Indonesia.

pancadahana 21st April 2018 15:56

di arab wanita baru boleh mengemudi, di indonesia sudah ada yang jadi presiden

slash087 21st April 2018 15:59

Hidup Tanpa pria yang menafkahi batin sapa nanti :D

dawetayu 21st April 2018 16:15

Quote:

Originally Posted by pancadahana (Post 38035622)
di arab wanita baru boleh mengemudi, di indonesia sudah ada yang jadi presiden

Buat bisa nyetir aja butuh waktu yang lama banget ya :)
Sama beratnya dengan di mana-mana, bahkan di negara barat, yang dianggap pemikirannya lebih modern duluan.

Awal pergerakan perempuan memang dimulai di era yang berbeda tiap negara.. Tapi persamaannya adalah sama-sama butuh waktu yang gak singkat untuk setidaknya status perempuan mulai dilihat setara dengan pria.

Dan yang bikin beda tipe pergerakannya, lagi-lagi dilihat dari sistem kultur patriarkinya.

dawetayu 21st April 2018 16:22

Quote:

Originally Posted by slash087 (Post 38035640)
Hidup Tanpa pria yang menafkahi batin sapa nanti :D

Bisa dengan mudah ditampik dengan: "Tahukah kamu, pertemanan perempuan itu bisa lebih romantis ketimbang dengan pria?"

Masalah batin gak selamanya harus selalu didapat dari pasangan.

Kalo seorang pria mau bisa merasa berguna dalam menafkahi, ya berarti harus bisa BENAR-BENAR menafkahi batinnya..
Tidak lantas si perempuan harus dipaksa memaklumi pria yang gak bisa menafkahi batin.

Kalo ada cowok yang benar-benar bisa paham cewek, jangan dilepas deh.. Langka :D

Tentu saja, ada lagi persoalan budaya tanggung jawab.

freya. 21st April 2018 16:32

Quote:

Originally Posted by dawetayu (Post 38035564)
Nemu artikel, cocok buat bahan diskusi Kartini..

Sekedar buat bacaan ringan aja..



Kreditnya buat si penulis..

~Karena wanita ingin dimengerti

Ada band beneran paham gak tuh yak? :D
Rada susah-susah-ribet-tapi-bukan-mustahil untuk bisa paham pemikiran wanita.
It's a fact..

Pernah dapet mata kuliah, pemikiran politik perempuan.. masuk ranah kontemporer.

Pertama kalinya aku menemukan dosen yang ngomong "Emang kalo punya anak harus nikah sama pria..?"
Lalu salah satu mahasiswanya, lelaki, merespon..

"Karena dari saya yang normal (orientasi seks), percaya, harus ada intercourse antara pria dan wanita. Pria membuahi wanita, jadilah insan manusia"

Si dosen balik merespon, "Define, what is normal..?"

Dari situ diskusinya jadi alot, satu tampaknya pro LGBT, satu lagi loyal dengan sistem patriarki.

"Perempuan bisa kok hidup tanpa lakik!" Iya mbak, tapi nantinya berlanjut ke, "Lalu kenapa ada dua gender, kalo salah satu klaim bisa hidup tanpa yang satunya"

Psikis pria dan wanita memang jelas berbeda, lalu, satu-satunya jalan, apakah cukup dengan wanita hanya ingin dimengerti? Pria juga butuh toh?
Emansipasi yang aku percaya adalah bagaimana perempuan bisa punya pilihan hak dan kontribusi yang sama dengan pria, tapi tanpa membuat salah satu menjadi lebih superior dari yang lain.

Mengutip artikel di atas, sudah tercapaikah cita-cita Kartini untuk kemajuan perempuan, khususnya di Indonesia.

Menurut aku, di jaman now, diskriminasi based on gender udah makin memudar yaa.. ntah kalo di beberapa case masih ada pembedaan perlakuan berdasarkan jenis kelamin.

Jaman Kartini dulu kan berasa bgt ya diskriminasi nya.. sprti dlm kesempatan memperoleh pendidikan dan kehidupan pergaulan..

Tp buat aku, trust me.. it's difficult to be a woman. Menurut aku, pressure masyarakat terhadap perempuan lebih tinggi dan ekspektasi pemikiran yang konservatif masih sering menjadikan perempuan sebagai objeknya.

daricerita 21st April 2018 16:32

berkobar dong klo menurut saya

agskur 21st April 2018 16:34

Banyak kok wanita tangguh jaman sekarang yang bisa hidup mandiri

freya. 21st April 2018 16:36

Quote:

Originally Posted by dawetayu (Post 38035750)
Bisa dengan mudah ditampik dengan: "Tahukah kamu, pertemanan perempuan itu bisa lebih romantis ketimbang dengan pria?"

Masalah batin gak selamanya harus selalu didapat dari pasangan.

Kalo seorang pria mau bisa merasa berguna dalam menafkahi, ya berarti harus bisa BENAR-BENAR menafkahi batinnya..
Tidak lantas si perempuan harus dipaksa memaklumi pria yang gak bisa menafkahi batin.

Kalo ada cowok yang benar-benar bisa paham cewek, jangan dilepas deh.. Langka :D

Tentu saja, ada lagi persoalan budaya tanggung jawab.

SupDaw... Bahkan kadang perempuan itu sendiri gak paham kok apa maunya :D

Kalo soal memahami dan dipahami, menurut aku berlaku universal sih.. gak based on gender.. Aku rasa laki-laki jg mempunyai kebutuhan untuk dipahami..

freya. 21st April 2018 16:41

Quote:

"Karena dari saya yang normal (orientasi seks), percaya, harus ada intercourse antara pria dan wanita. Pria membuahi wanita, jadilah insan manusia"
Sexual intercourse is not always needed, that's why ada bank sperma toh? :D

Teknologi IVF memungkinkan pembuahan tanpa melibatkan seks.

Tapi sehebat-hebat apapun teknologi, tanpa sperma lelaki membuahi telur si perempuan, ya gak akan bisa tercipta embryo.

Jadi, laki-laki dan perempuan masih saling membutuhkan.


All times are GMT +8. The time now is 09:11.


Powered by vBulletin
Copyright © 2000 - 2006, Jelsoft Enterprises Ltd.