View Single Post
Old 17th May 2015, 17:30
#392  
maksimaho
Groupie Member
Malemaksimaho is offline

maksimaho's Avatar

Join Date: Dec 2010
Location: Diantara kamu, carrier dan kamera
Posts: 10,135
maksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legend

Send a message via Yahoo to maksimaho
Default

Mendadak Dieng Culture festival V

Setelah berkali gagal untuk ikut berpartisisapi eh pasi di salah satu event besar diindonesia ini akhirnya pertengahan tahun kemarin gw bisa dapat kesempatan buat ikut merasakan eforia dari DCF yang memasuki penyelanggraan tahun kelima, jangan ditanya penuhnya, yang jelas 3000 tiket vip plus vvip, penginepan sudah ludes h-30, entah itu trik atau bukan, gw juga kurang paham, yang jelas pas hari h gw nanya tiket vvip seharga lebih dari 300k udah sold out, penginapan gw tanya h-6 katanya penuh, tapi pas h-1 gw masih di colek seseorang katanya masih ada tempat kosong. eventnya biasa berlangsung 3 hari, jumat sabtu dan minggu.

berhubung gw kuli yang harus masuk kerja di hari jumat, sabtu bahkan kadang-kadang minggu gw masuk, gw cuma ambil puncaknya yaitu hari sabtu malam sampai minggu siang, karena puncak dari event pas malam minggu, dianatara pelepasan 3000 lampion secara serentak (kebayang gak malam dingin dan gelap sama pasangan kita bergandenga tangan melihat ribuan lampion mengudara, romantis bukan, apalagi sambil tatap-tatapan di bawah kelip api lampion, so sweet, gw juga gak mau kalah dong, gw juga tatap-tatapan sama kamera dan sesekali mengandeng carrir gw )

pas tanggal itu, seminggu gw harus ngantor dibanjarnegara, tapi sebenarnya gw awalnya emang gak niat mau ke DCF, niatnya mau Nyunrise diposong, tlahab, temanggung, jadi gw cuma bawa sleeping bag azizah (keluar dah bancinya) kebiasan gw emang kalo jalan dinas suka bawa sleeping bag, buat cadangan kalo nggak nemu musola, jam 12 gw abut dari kantor setelah minta tolong sama teman kalo ada yang tanya bilang saja lagi sakit
paling ke hotel bentar ganti celana panjang sama kemeja, biar gak kelihatan om2 bgt maksudnya, gw pakai hotpan (eeeh kok) seperti biasa celana pendek dan kaos, masukin kamera, sleeping bag dan lainnya cabut ke jalan raya buat naik bus, sampai di bus gw belum kepikiran buat ke DCF tetap mau ke posong, dapatlah bus jurusan wonosobo, gw langsung bilang "pakdhe entar turunin yang kearah temanggung", duduk dan cari tempat dibelakang sopir.

dapat tempat duduk disamping ada mas-mas bawa carrier besar "mas arep nanjak ta ?" *nanjak itu maksudnya ke dieng,"enggak mas, aku mau ke nyunrise di posong, udah janjian sama temen juga disana","ooh nggak ke dieng aja mas, biar saya ada temennya, ramai disana lagi ada event","iya mas tahu tapi aku nggak persiapan apa2 cuma bawa sleeping bag aja","nggak papa mas aku sendirian iki, tendanya cukup besar juga kok buat berdua", disitu gw sempet bimbang mau melanjutkan ke posong atau ke DCF, setelah berrfikir sebentar gw akhirnya telpon temen gw yang diposong kalo ke posongnya gw tunda sampa senen, dan untungnya dia juga setuju karena mau ke dieng juga , "yo wis mas, aku melu sampean ke DCF", baru deh salaman sama kenalan, dan lagi2 tidak tukeran no hp, cuma tuker2an senyuman doang

setelah sampai pertigaan dieng, kami berehenti dan naik bus yang langsung ke dieng, sampai gardu pandang tieng macet makin menjadi, maklum event cukup besar dan menyedot animo khalayak, sekitar jam 7 sampailah ditempat acara



Entar disambung FRnya
Reply With Quote