View Single Post
Old 28th November 2017, 07:26
#2816  
freya.
Moderators
freya. is offline

Join Date: Mar 2016
Location: di atas tanah, di bawah langit...
Posts: 17,506
freya. Super Legendfreya. Super Legendfreya. Super Legendfreya. Super Legendfreya. Super Legendfreya. Super Legendfreya. Super Legendfreya. Super Legendfreya. Super Legendfreya. Super Legendfreya. Super Legend

Default

Sewaktu kecil (masih TK/kelas 1SD mungkin), kalau gak salah inget, cita-cita pertama gue adalah sesederhana menjadi guru. Namun seinget gue juga, cita-cita gue itu di-discouraged dikarenakan (katanya) gaji guru itu kecil. Dulu belom banyak ya International school / National plus kayak sekarang.. dan jadi guru di sekolah swasta biasa sepertinya saat itu tetap aja masih cita-cita yabg terlalu sederhana.

Katanya kan, "Gantungkanlah cita-citamu setinggi langit." atau pepatah londo nya bilang, "Aim for the moon, because even if you didnt make it, you still fall among stars." (Kayak gitu atau bukan kayak gitu ya pepatahnya, gue lupa kalimat persisnya.) Wajar sih sebetulnya kalau orang tua kepingin anaknya jadi Insinyur, Dokter, pengusaha sukses, Arsitek... Tapi guru?? Oh come on... Cita-cita sebagai guru sepertinya dianggap cita-cita yang terlalu sederhana dan berprofesi guru tidak terdengar se-keren profesi bergengsi lainnya.

Beranjak dewasa, beberapa kali gue berganti cita-cita.. Tau kan jaman dulu di kelas itu masih suka disuruh ngisi album sama temen-temen yang isinya biodata dan salah satunya cita-cita. (Kidz zaman old pasti pernah lah disuruh ngisi album kek gini ) Pergeseran cita-cita gue menjadi profesi-profesi yg kedengeran keren. Fashion designer (perancang busana), pengacara dan psikiater adalah salah tiga yang gue inget. Fashion designer adalah cita-cita yg paling aneh yg di cita-citakan oleh seorang gue.. (Mengingat gue aslinya sampe sekarang sbnernya bukan perempuan modis yg suka ngikutin kiblat fashion dan kemampuan menggambar gue sungguh menyedihkan.) Pengacara? Hmm sebetulnya ini cita-cita yang cukup pernah gue pinginin lho.. Bayangkan gue di ruang sidang lagi ngomel-ngomel dan dengan berapi-api membela klien gue.. Atau malahan dengan nada dingin dan penuh penekanan-penekanan di setiap kalimat terus mencecar balik dan berusaha membuat posisi klien gue ringan. Tapi sbtulnya gue gak pingin membela orang yg salah.. Gue pinginnya "Hitam adalah hitam dan putih adalah putih. Benar adalah benar dan salah adalah salah." Sesederhana itu dan jangan diputarbalikkan.
Psikiater? Salah satu teman dekat gue pernah ada yg bilang gue cocok untuk jadi psikolog.. Hmm jadi bukan psikiater sih sbnernya.. Karena menurut dia, gue itu menyenangkan untuk dijadikan tempat berkeluh kesah.. Dia bisa nyaman membuka diri bercerita dan gue itu sbenarnya bisa objektif lho dalam memandang masalah dan situasi. Iya, iya.. Gue tau menjd psikolog gak sesederhana ngedengerin curhatan org. Ya pokoknya dulu itu cita-cita yg pernah ada di benak gue. Oh ya sama satu lagi gue br inget.. Tour guide.. Kyknya asyik ya jalan-jalan mulu Singkat kata, guru udah dicoret lah dari daftar cita-cita gue.. Kurang keren kedengerannya.. dan lagi gue kan kepingin punya duit yg banyak... wakakakaka..

Gue itu berasal dari latar belakang elit (ekonomi sulit ), emak gue adlh single parent dengan anak 4 dimana gue adlh anak ke 3.. Bahwa gue itu bisa ngelanjutin kuliah atas biaya emak gue adlh sesuatu yg udah harus bs gue syukuri. Karenanya, mengejar cita-cita menjadi sesuatu yg gak penting lg sih buat gue.. Gue cuma pingin cepet lulus kuliah dan abis itu bisa cari duit yg banyak.. (wakakaka.. Kembali lg ke motif ekonomi). Emak gue gak ngelarang gue untuk kuliah apa aja sih.. Cuma yaa kakak-kakak gue aja belom pd lulus.. Adek gue masih SMU.. Gue mikir berat lah biayanya untuk kuliah kek di Untar, Trisakti, Atma.. trus ngambil jurusan kek hukum gt jg mahal.. Belom lg gue takut otak gue kagak nyampe.. gue gak mau smpe kuliah gue gagal di tengah jalan atau gue bykan ngulangnya. Sempet juga sih gue nyoba sekali naik angkot ke Tarki (Tarakanita) dan mikir apa gue ngambil sekretaris aja ya... (eh tp entar gue terjerumus jadi simpanan bos gak yaa.. wakakaka).. Trnyata jauh bgt naik angkot dr rumah gue ke tarki. Kek gak nyampe-nyampe. Akhirnya gue pilih tempat kuliah yg biasa aja sih.. Yg murah, jaraknya juga reasonable, dan lingkungan nya menurut gue masi ok. Dengan harapan bakal cepet dapet kerja stlh lulus, gue ngambil jurusan akuntansi.

Sewaktu gue kuliah, kakak gue yg plg gede kan jadi guru les bhs Inggris di sesetempat.. Ngajar anak-anak kecil gitu. Nah suatu ketika dia berhalangan, gue ditawarin mau gak tolong gantiin cuma satu kali pertemuan.. Nanti dikasih duit Cuma ngajar anak-anak kecil kok, jadi gak perlu pinter-pinter amat Inggrisnya dan lagi cuma sebentar kok waktu ngajarnya. Lupa deh gue antara sekitar 1-2 jam gitu kali ya. Ya stlh gue berpikir sbntar, gue mau-mau aja sih.. Itung-itung buat nambah pengalaman.. (dan nambah duit jajan ).
Jreng jreng jreng jreng.. Pas hari nya tiba dan gue masuk kelas gitu.. Gue mendadak pusing. Busyet deh.. Itu anak-anak pada kagak bisa diem.. Berisik banget Lupa gue pada umur berapa anak-anaknya. Yg pasti masi kecil banget.. nyut-nyutan lho gue rasanya.. dan speechless. Gue lupa apa yang gue ajarkan dan lakukan di dalam kelas itu.. Yang pasti gue pengen bel cepet berbunyi dan kelas usai.

Kemudian, di lain waktu, pas masih kuliah juga.. Salah satu tmen kuliah gue minta tolong ke gue untuk ngajar bhs Inggris di lingkungan rumahnya. Nah yang kali ini bukan pekerjaan berbayar.. Jadi gue sbg tenaga sukarela aja.. Ngajarnya kayak di ruangan untuk rapat warga atau balai warga gitu lah. Gue mau-mau aja sih dimintain tolong.. Pada hari yang udah disepakati, tmen kuliah gue ini ngebonceng gue ke tempat deket rumahnya itu dan nge-drop gue.. Jreng jreng jreng jreng... yang minat belajar bhs Inggris gratis trnyata cuma sdkt.. dan semuanya anak-anak cewek lho. Mgkn anak cowok bneran gak hobi belajar yaa dan asikan main gundu.. Murid nya gak sampe lebih dari 6 kyknya. Lupa gue persisnya.. Kalo gak salah mereka kayak anak kelas 3-4 SD gitu. Tanpa buku cetak panduan dan guide line apa yg harus gue ajarkan, gue cengo juga sih.. Gue gak tau ini anak-anak mau diajarin apaan.. Mana lagi kemampuan Inggris mereka juga levelnya ya masih menyedihkan.. Gue gak tau gue harus ngapain. Entahlah akhirnya mungkin malah gue ajak ngobrol atau gue ajarin ngitung angka-angka dlm bhs Inggris, nama hari, nama warna.. dan mungkin juga gue ajarin nyanyi lagu 1-1 aku sayang ibu yg gue modif ke bhs Inggris.. (one and one, i love my mother.. two and two, i love my father, three and three i love brother-sisters.. One-two and three.. I love my family). Parah banget gak sih.. wakakakakaka. Walo gue gak inget apa aja yg gue ajarkan ke mereka, tapi seinget gue.. murid-murid ini menyukai gue sih. Gue pernah di teleponin ke rumah oleh mereka.. mereka manggil gue "Kak (kakak)" dan kependekan dari nama asli gue. Hmm.. *menghela napas*.. Kalo ditelponin gitu kadang gue bingung sndiri mau jawabin apa.. Bukannya gue jahat atau sombong gak mau nerima tlp.. Tp gue ini anak kuliah, dan mereka ini anak SD.. dan gue sbtulnya bukan pecinta anak-anak.. Jadi mau ngomongin apa ya bingung kan. Satu juga yg gue inget, saat itu gue itu gak tega ngasih nilai nol.. Misal gue kasih pertanyaan soal 1-10.. Jawaban mereka gak ada yg bner.. Gue gak tega lho ngasih nol.. Gimana kalo gue kasih nilai 2 atau 3?? Mksd gue ya itung-itung upah nulis. Tp kalo lama-lama jd guru bneran, mau gak mau tega juga dan terbiasa kali yah.. Gue cuma ngajar beberapa kali pertemuan juga sih disitu. Akhirnya kalo gak salah karena sepi peminat, dibubarkan juga kelasnya.

Murid terakhir gue adalah anak gue sendiri.. Gue yang ngajarin dia baca three letter word.. sehingga pas dia masuk TK.. meski dia gak pernah gue masukin pre-school, tapi dia bisa baca kata yang sederhana. Dulu yaaa, gue dan dia itu kalo waktunya bikin PR bisa nangis-nangis berdua.. Dia frustrasi karena sering gue hapus lagi tulisannya kalo jelek.. Dia harus ulang terus sampe menurut gue itu acceptable. Dia nangis.. Gue juga lama-lama gak tahan dan pingin ngunyah bantal.. sama-sama burn out lah berdua. Tapi skrg udah gak sih.. Udah bbrp tahun terakhir ini gue cuek aja mau tulisannya miring-miring kek, gede-gede kek, kecil-kecil kek, naik turun-gunung kek.. Bahkan kalo dia gak mau ngerjain PR pun, gue udah gak mau ngomel parah lagi.. Kalo dia gak mau kerjain PR ya udah, tanggung aja nanti resikonya sendiri.. Palingan disuruh ikut homework class.


Udah gini aja yah Nest, entry nya gue.. Bukan aku dan guru ku sih.. Tapi aku dan murid ku


In life, sometimes you win - sometimes you learn
Reply With Quote