View Single Post
Old 4th June 2015, 03:12
#1998  
maksimaho
Groupie Member
Malemaksimaho is offline

maksimaho's Avatar

Join Date: Dec 2010
Location: Diantara kamu, carrier dan kamera
Posts: 10,135
maksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legendmaksimaho Super Legend

Send a message via Yahoo to maksimaho
Default Mengejar Sun rise Sikunir peak, Dieng, Wonosobo, Jawa tengah

Ini kedua kalinya gw ke sikunir, kali ini gw bareng travelmate gw orang manado yang sedang bertugas dicilacap, bukan temen langsung cuma gw dikenalin sama temennya dia yang juga temen gw, semacam itulah, setelah basa-basi kenalan, langsung gw tembak aja tuh cowo, gw tembak dia mau nginep sewa kamar seharga 70k, bisa sharing berdua atau sewa tenda 35k, sleeping bag 10k dan matra 5k, perharinya, gw juga kasih alasan kenapa harus nginep ditenda atau di hotel2 sekitar- sekitar sikunir
plus minus nginep di tenda

Harga sewa lebih murah dari pada nginap, apalagi kalo punya alat2nya sendiri
View langsung telaga cebong, kalo malam bisa lihat bintang
Jaraknya lebih dekat kalo mau naik sikunir, tinggal jalan kaki aja, motor taruh diparkiran

minusnya

Repot ya jelas repot apalagi kalo travelmate kita gak bisa bantuin, untung cakep kalo kagak udah gw tendang ke telaga cebong tu anak
Dingin, apalagi dieng terkenal dengan dinginnya , siapin aja, jaket yang tebal2, syal, kaos kaki, sarung tangan, lalu masuk sleeping bag, nyenyak kok
MCK, namanya juga mura antri dong, kalo gak mau antri ya ke semak-semak, tapi kalo ada ular matok derita lo ye

plus minus nginep di hotel, ges hos dan semacamnya

Minusnya

Jaraknya agak jauh dari sikunir jadi otomatis harus bangun lebih pagi
Harga lebih mahal sedikit dibanding nginep bawa tenda

Plusnya
Mck jelas tersedia lengkap
Air panas
Tempat tidur nyaman dan empuk
Praktis kagak usah bawa carrier segede dugong

Temen gw akhirnya sewa tenda, ya gw ikutin ajalah, karena tamu adalah raja, langsung gw kontak, temen buat boking alat2 buat ngecamp, berhubung kami sama-sama kerja, kita deal campingnya malam minggu, sekalian pacaran ,

sabtu di hari H, pas jam istirahat gw ambil alat2 yang gw boking, dan gw beresein di kos.jam 5an dia datang masih dengan rapi pakai baju kantor, berhubung emang udah niat mau kejar waktu biar ada waktu singkat, kita balik kerja langsung cuzzz , gw juga masih rapi dengan kemeja dan pentofel, berasa mau mau malam mingguan aja. agak-agak lucu sebenarnya motor mio sekecil itu, di naikin dua orang yang cukup gede, ditambah carrier pula , motor melaju pelan-pelan menuju purbalingga, dipurbalingga terus banjarnegara, berhubung kami kelaparan, mampir di bebek slamet banjarnegara, nasinya sampai habis 2, selesai makan perjalanan dilanjutkan ke wonosobo, memasuki wonosobo udara dingin mulai nusuk, untung pas masuk kotanya udara kembali memanas, tapi tiba semakin dingin ketika memasuki dieng.

semakin keatas udara semakin dingin, apalagi sepi mungkin karena sudah teralalu malam, jadi sepanjang jalan cuma ada kami berdua membelah pekat dan dinginya dieng, pas memasuk desa patak banteng baru kamu nemuin serombongan anak-anak muda masa kin, yang dari bawaanya hendak muncak diperahu, dan itupun cuma bareng samapai patak banteng, kami melanjutkan perjalanan bener-bener bedua sampai dieng, gw cum berkali-kali bilang "hati bro, konsen tatap kedepan, janga nengok belakang dan samping" maklumlah jalanan sepi bgt, belum dingin yang cukup menusuk. sekitar jam 10 lebih kami sampai di dieng, mampir alfamart, beli camilan, dan langsung menju sembungan, lagi-lagi cuma ada kami berdua, jadi sepanjang cuma ada kabut dan gelap, satu2nya mahluk hidup yang kami temua adalah seekor anjing kampung

masuk desa sembungan udah ramai, bayar tiket masuk perkepala 5 ribu, semakin kedalam semakin ramai parkiran motor penuh dan parkiran mobil juga 11,11,5, langsung masuk area camping di tepi telaga cebong, bayar 5 ribu perkepala dan biaya parkir, tenda dah cukup berwarna-warna disana, saat orang udah ngorok dan mulai bikin api anggun kami baru sampai , parkir motor kelaurain peralatan perang dan ndiriin tenda, berhubung udah malam, dan gak ada lampu jadi ndriin tenda pakai feeling aje, tapi sukseslah, dan kami pun langsung masuk ke tenda, langsung tidur sekitar jam 12 malam dan set alarm jam 3.00 pagi

jam 3 pagi ternyata tenda sebelah dah brisik dan siap ndaki, gw juga langsnug tersumon dan beresin itu tenda , saat udara sedang dingin2nya, kelar paking, langsung kamu juga naik, karean dari arah sana-sini gelombang pengungsi eeh pelancong yang mau naik makin mengular, bahkan ada yang udah sampai puncak buat cari spot, kami pun pelan2 ndaki antri ampun dah , yang harus bisa capai sekitar 30 menit ini perlu waktu hampir dua kali lipatnya, gila majat lagi tren bgt, sampai diatas masih sekitar jam 5 pagi, dinginya menggil, kaos tipis dan celana pendek ternyata tidak mampu menahan dinginnya udara pagi itu #lirik para pengnjung lain yang pakai baju tebel, celana, syal, penutup kepala, jadi ikutan hangat

makin pagi makin rami itu tempat, ndadak mod motret gw langs bablas macam kentut di kala mules2, cuma sempet ambil beberapa dan hasilnya hancur blaaasss, salah satunya pernah gw posting
Spoiler

Spoiler

Spoiler

Spoiler



aslinya diluar ekspektasi gw tapi gak papa dari pada gak ada kenangan sama sekali, ada kenangan yang bisa diingat, kalopun jelek, asal jangan genangan air mata aja , buru2 kami turun karena tenda harus balik sebelum jam 12, dari pada kena charge sehari lagi, turun juga antri kayak gini
Spoiler

emang manjat lagi jadi trend, semoga trend positif, bukan hanya eforia sesat (kenapa pakai kata ini lg ), yang menggebu diawal dan nyungsruk pas diakhir, dari kajuhan nampak keindaha telaga cebong yang padat, coba perhatikan parkiran motor dan mobilnya
Spoiler


berhubung travelmate gw pengen tahu rasanya kebun teh kayak apa, gw bawalah dia kekebun teh tambi, sayangnya bukan musim panen jadi cuma ada kami berdua yang jepret2 selfi dan sok2 motret
Spoiler

Spoiler

Spoiler


jam 8 an kita melanjutkan perjalanan pulang ke purwokerto, dan jam 12 sudah sampai dipurwokerto, ngembaliin tenda dan teman2nya lalu molor di kos sampai sore jadi liburan gak harus mahal dan punya banyak waktu to, pandai2 atur waktu yang tepat, dan sesuaikan dengan kondisi kantong
Reply With Quote